“1, 2, 3 , 2, 3, 1…..
satu, dua, tiga, dua, tiga, satu…”

Gue nggak sedang berhitung, menulis kode morse, atau senam ibu-ibu PKK, tapi gue sedang nyebutin nilai ulangan gue untuk mata pelajaran matematika, kimia, dan fisika. Selama gue hidup 3 tahun di SMA, gue nggak pernah nggak remidi. Ya, nggak pernah nggak remidi alias selalu remidi.

Jangankan nggak remidi, dapet nilai 6 aja tidak pernah. Mentok nilai 5. Mulai dari sini, semoga kalian sudah bisa bayangin sebodoh apa gue.

Saat guru menerangkan suatu materi saintek, gue nggak mudeng sama sekali. Guru Matematika jelasin trigonometri, pikiran gw tanpa isi. Guru kimia jelasin tentang nilai oktan, pikiran gue penuh beban. Guru fisika membahas tentang fluida dinamis, pikiran gue malah terbang ke aneka gorengan dan teh manis di kantin Mang Engkis. Duh jadi laper, kan?.

Oh ya, kenapa gue bisa jadi sebodoh itu? Mari kita breakdown!.

Penyakit Itu Bernama Gengsi

Dulu waktu gue pendaftaran SMA, saat itu langsung diadakan penjurusan IPA/IPS di kelas 10. Sebenarnya, gue udah males banget sama yang namanya saintek. Sejak dulu gue emang memiliki keterbelakangan dalam bidang hitung-hitungan. 

Gue pun memutuskan untuk mendaftar jurusan IPS saat SMA nanti. Kebetulan gue diterima di sekolah yang cukup favorit di kabupaten gue, sebut aja lah ya biar nggak pada penasaran; SMA Negeri 1 Temanggung.

Ternyata eh ternyata, orang tua gue nggak merestui hubungan cinta gue dengan jurusan IPS. Katanya gini, “Kalau jurusan IPS gedhenya mau jadi apa?”, “NGGAK ADA MASA DEPAN”, lebih parah lagi “Kalau IPS, siapa yang mau jadi istrimu huh!”. 

Lagu lama. 

Wah parah nih. Stereotip masyarakat Indonesia memang demikian, menganggap kalau sukses itu harus nilai matematikanya 9, masuk jurusan IPA, kuliah jurusan kedokteran/teknik (kalau nggak ya STAN), dan kerja sebagai dokter, insinyur atau PNS lantas menikahi anak pejabat. Aih, gue gak suka hidup seperti itu. Apalagi gue males banget yang namanya IPA, kok malah disuruh jadi dokter. Huffft. 

Karena gengsi orang tua itulah, gue terpaksa masuk IPA. Bukannya tanpa perlawanan, perlawanan gue sudah kayak merebut kemerdekaan Indonesia dari penjajahan Jepang. Gue merengek-rengek, tetep aja gak dibolehin. 

Hasilnya ya ada di paragraf pertama. Nilai gue selalu di bawah rata-rata. Gue nggak bisa ngikutin pembelajaran di kelas dan nggak pernah nggak remidi. Apalagi sekolah gue sekolah favorit, kan. 

Kalau kata orang dulu, ikuti aja perintah orang tua karena itulah jalan yang terbaik. Dulu si Fulan mau kuliah kehutanan, nggak diperbolehin. Dipaksa orang tua jadi PNS, sekarang udah hidup makmur; jadi camat. 

Itu pikiran orang dulu. Pikiran gue beda. 

“Coba aja kalau si Fulan kuliah kehutanan aja, dia nggak cuma jadi camat tapi bisa aja jadi presiden”

Nah lo. 

Jadi, memaksa kehendak anak? baik kah?. Aih, tentu saja tidak baik wahai bunda-bunda yang tercinta. Ikuti saja kata hati anak, nggak usah ikut campur masa depan anak. Anak itu nggak usah diarahin, udah bisa cari masa depannya sendiri kok, bundaaa zheyenggg. 

Mari kita kembali ke kebodohan gue. 

Selain bodoh, gue juga bandel (Mungkin karena efek dipaksa IPA). Sudah ribuan kali gue keluar masuk ruang Bimbingan Konseling (BK). Petugas BK sampai hafal dan bosen sama wajah gue. 

Kebandelan gue meliputi bolos pelajaran karena malas, menyamar jadi PMR saat upacara biar bisa berteduh, atau menyamar jadi paduan suara lalu ngehancurin not saat menyanyikan lagu kebangsaan dengan suara gue yang kayak tokek. 

Bandelnya gue bukan kaleng-kaleng kan? Bandelnya sudah sekelas Leonardo diCaprio, seorang anak SMA yang menyamar menjadi guru pelajaran bahasa Perancis di film Catch Me if You Can. 

Kebandelan itu gue lakuin selama 2 tahun, sekarang gue kelas 11. Sampai situ gue nggak punya motivasi apapun; mau kuliah di mana atau mau jadi apa kedepannya. 

Sampai… suatu kejadian mengubah hidup gue. 

Saat itu hari Senin, cuaca panas sekali. Diadakan upacara pengibaran bendera seperti biasa, karena nggak bawa topi, gue memutuskan untuk pura-pura sakit di UKS. Menikmati secangkir teh panas yang disediakan petugas PMR. Ai… Nikmatnya. Lagi enak-enaknya menyeruput teh panas, tiba-tiba Pak Budi dari kesiswaan menggrebek UKS. 

“Hayo mbolos ya!”. 

Gue tertangkap basah tanpa bawa topi, 

tanpa pakai dasi, dan tanpa pakai sabuk. 

Mampus! Gue kena pasal berlapis. 

Gue pun diciduk dan dibawa ke BK. Di sana gue disidang dan nampaknya Pak Budi sudah prihatin dengan kelakuan gue. “Sudah bodoh, bandel lagi” batinnya. 

Lalu beliau ngomong gini tepat di depan wajah gue, 

“Kamu kalau kelakuannya kayak gini, besok mau jadi apa?” 

Gue marah kepada diri gue sendiri. Kenapa tidak punya cita-cita?. Kenapa tidak punya mimpi?. 

Gue mikir-mikir. Mau jadi apa ya? Setelah melihat rekam jejak gue yang goblok dalam hitung- hitungan dan kebandelannya sudah finish di stadium empat. Saat itu pula, gue punya cita-cita. 

Gue pengen jadi sutradara film!. 

Nggak nyambung emang, tapi dari dulu emang gue suka banget sama yang namanya film. Gue sering ikut festival film gitu. Nggak ada hal yang kucintai di dunia ini melebihi film. 

Titik Balik, Nilai Naik 

Gue orangnya santuy. Gue bukan tipe orang yang ambis minta ampun-mereka yang belajar dari pagi sampai pagi lagi demi masuk ITB atau UI. Aih, membosankan sekali kalau gue jadi mereka. 

Gue belajar mati-matian paling untuk hal yang gue suka. Jadi, meski dari pagi ampe pagi, kalo itu emang gue sukai ya gue gak ngerasa bekerja keras. Hidup dibikin enak aja. 

Gue pengen jadi sutradara besar buat ngebuktiin ke Pak Budi kesiswaan yang dulu ngegrebeg gue di UKS. 

“Ini lho pak yang dulu pura-pura sakit, sekarang udah jadi sutradara” 

Masuk kelas 12, gue mulai serius belajar. Gue ikut bimbel untuk dapat nilai maksimal. Terlebih lagi agar gue dapat kuliah di jurusan perfilman. 

Berkat usaha keras, nilai gue pun naik dengan cukup signifikan. 

Matematika yang dulu cuma dapat nilai 3, alhamdulillah sekarang naik jadi 3,5. 

Fisika dulu dapat 2, sekarang dapat 3. Gue sujud syukur saat pembagian nilai. 

Begitu juga kimia, dulu nilainya hanya 2, sekarang jadi 2,025. 

Lumayan pesat lah ya. 

Dulu gue sering dimarahi guru mapel saintek karena nilainya selalu jeblog. Mulai masuk kelas 12, gue agak dipuji. 

“Sebenarnya kamu ini pintar” kata guru gue. Tentu kalimat itu hanya untuk menyemangatiku saja. Karena temen-temenku yang lain mendapat nilai di atas 7. Gue aja yang nilainya 2. 

Nilai gue pun perlahan mulai naik sedikit demi sedikit, terakhir gue dapat nilai 6 untuk mata pelajaran kimia. Meski masih remidi, ya lumayan lah untuk orang kayak gue. Semua itu demi masuk kuliah jurusan film!. 

Setelah semua usaha kulalui, mandi keringat dan nangis darah belajar mapel saintek. Ternyata…. 

ujian masuk kuliah jurusan film menggunakan tes soshum. 

Mampus!. 

Setelah mengetahui berita itu, badan gue langsung remuk. “Kenapa nggak ada yang bilangin gue dari dulu?”. Nilai kimia yang mulai merambat naik, kini terjun bebas. 

Satu-satunya jalan keluar dari permasalahan yang kualami adalah melakukan ritual sakral yang membutuhkan tumbal, yaitu; 

Murtad jurusan. 

Memasuki semester akhir, Ujian Nasional (UN) sudah ada di depan mata. Tapi SBMPTN juga sudah siap sedia di depan jidat. Oh ya, jangan tanya tentang SNMPTN, gue yang hanya finish di peringkat 32 dari 34 siswa mana mungkin mendapat kuota SNMPTN. Pasti langsung ditendang keluar. 

Detik ini, gue berdiri di dua sisi. Di satu sisi ada UN IPA dan di sisi lain ada SBMPTN Soshum. Meski kataya UN tidak memengaruhi kelulusan, ya tetap aja ndredeg dan malu kalau nilainya „berhitung‟ seperti nilai ulangan gue. 

Akhirnya gue memutuskan untuk fokus UN dulu sambil nyicil sedikit SBM, setelah UN selesai baru deh sikat SBM habis-habisan. UN pun usai, berjalan cepat seperti kilat saja. Kini tugas baru menanti, SBMPTN. 

Gue fokus untuk belajar di rumah dan tidak mengikuti bimbel konvensional. Padahal, gue udah daftar tuh bimbel konvensional. Akan tetapi, gue lebih nyaman belajar sendiri di rumah. 

Di waktu luang, kadang gue mikir “Kuliah film yang bagus di mana ya?”. 

Ternyata (untuk yang negeri) ada di Institut Seni Indonesia dan Unversitas Padjadjaran. 

Gue pun iseng nulis di tembok kamar, “TELEVISI FILM UNPAD” 

Gue emang punya kebiasaan aneh yaitu selalu nulis mimpi-mimpi di tembok, agar gue selalu teringat akan mimpi itu dan mengejarnya habis-habisan. 

Hari UTBK (Ujian Tulis) tiba, gue ngambil tes di Yogyakarta. Berbekal hasil belajar dan berdiam diri di rumah, gue berhasil nyelesaikan UTBK 1 dan 2 dengan lancaaar jaya. Meski gue agak kesusahan dan mati-matian di mapel matematika dasar. 

Hasil UTBK pun keluar dan saatnya untuk SBM. Gue daftar pilihan pertama Unpad Jurusan Televisi dan Film dan pilihan kedua ISI jurusan film juga. Gue pilih film semua karena nggak ada jurusan yang buat gue jatuh cinta selain film. 

Hari itu. Pengumuman SBM jam 3 sore. Waktu itu gue sedang makan di warung bakso deket SMA bareng temen-temen gue. 

Keringat panas dingin mengucur dan gue pun membuka situs sakral; pengumuman.smptn.ac.id 

huhh… keterima nggak ya? dan….. 

“SELAMAT ANDA DITERIMA DI UNVERSITAS PEDJADJARAN JURUSAN TELEVISI DAN FILM” 

Gue langsung sujud syukur!. Gue berdiri di bangku bakso, berteriak, dan mengepalkan tangan tinggi-tinggi. YEAH! YES!. Semua pengunjung melihat ke arahku. Tapi gue gak peduli. Gue bahagia. Rasanya, sore itu seperti sore paling membahagiakan dalam hidupku dan gue adalah manusia paling bahagia di dunia saat itu. 

Gak nyangka banget bocah bodoh, badung, dan pethakilan ini keterima sekolah di Bumi Padjadjaran. 

Otw Unpad Geulis lur!. 

Gue masih exited dan gak percaya. GUE KULIAH DI SUNDA LURRRR!. ARGHGHGHGH! 

Gue pun masuk ngabarin orang tua gue, mereka seneng banget. Meski tidak jadi dokter, mereka sadar bahwa itu yang terbaik buat gue. 

Gue masuk kamar dengan bahagia setengah mampus, gue melihat tembok kamar dan di situ tertulis dengan jelas, 

“TELEVISI FILM UNPAD” 

Gue ngomong dalam hati, “Ternyata Tuhan baca mimpi gue”.

Credit : Alwi Johan

Leave a Reply

Knowlej.id

Universitas Padjadjaran
Jatinangor
Jawa Barat. Indonesia

Telp : 085725560057

X